Korupsi? Segitu Bencinya

Tadi saya buka website salah satu acara TV favorit saya, www.kickandy.com, terus ada polingnya. Menurut Anda, siapa yang paling layak dihukum mati? Koruptor, Bandar Narkoba, Pembunuh sadis, atau Pemerkosa? Saya sih milihnya Pembunuh sadis. Trus hasil polingnya nunjukkin 61,83% pada milih Koruptor, bukan angka yang kecil untuk empat pilihan. Saya pernah ngobrol-ngobrol sama temen saya tentang pemerintahan, dan tanggepannya nyambung ke korupsi. Identik sekali pemerintah Indonesia dengan kata korupsi. Lalu ada kasus yang cukup anget juga yaitu seragam khusus tahanan kasus korupsi. Eksklusif sekali para koruptor itu. Trus di siaran Seputar Indonesia ditampilin shoutout-shouout dari pemirsa, sadis-sadis banget deh, ada yang bilang "seragam khusus tahanan kasus korupsi pantesnya kain kafan aja, mendingan langsung dihukum mati mereka". aiiih gile.

Kayanya rakyat Indonesia udah sangat sakit hati sama kata korupsi. Kayanya benciii banget. Tapi pada sadar g y banyak tindakan dalam kehidupan sehari-hari, kita tuh nunjukkin bibit-bibit untuk menjadi seorang koruptor.
Nyontek, sebenernya kita g bisa tapi ngeboongi diri sendiri dapet nilai yang bagusan seolah-olah kita bisa ngerjain, apalagi kalo nyonteknya diem-diem, bibit koruptor banget tuh.
Buang sampah sembarangan, ngotorin lingkungan aja, kalo g ada tempat sampah y tanggungjawab sendiri-sendiri lah karena menghasilkan sampah, trus bisanya ngedumel kalo Indonesia tuh kotor g bisa kaya Singapura yang bersih, parahnya pada protes nyalahin pemerintah kalo udah banjir. Iiih gemeees banget, orang kerjanya cuma nyalahin orang lain.
Ngelanggar lalu lintas , dikasih jatah segini buat berlalu lintas malah ngambil jatah orang lain, kalo jalurnya macet atau ada masalah di jalurnya y hadapi itu lah, jangan ambil jatah orang lain. Contohnya ngelanggar lampu merah, lawan arus, ngelewatin garis batas lampu merah, plang batas kereta api, naik kereta api sembarangan, dll.
Ngaret, aturan mulai jam segini, malah ngaret datengnya jam segitu (telat sama ngaret beda lho, kalo ngaret tuh yang sengajain diri telat), sama kaya korupsi, aturan dapetnya cuma segini, malah ngambil jatah orang jadi dapetnya segitu.
Sisanya silakan berkesimpulan sendiri. hehe.

Makanya saya g terlalu suka kalo ngomongin tentang korupsi segala macem, karena saya merasa masih banyak tindakan korupsi kecil-kecilan yang saya lakukan dalam kehidupan sehari-hari. Dan tolong y orang Indonesia sadar, jangan cuma bisa mandang orang lain korupsi, bisa jadi lu adalah "koruptor" juga. Kalo mau Indonesia bebas dari korupsi, mari sama-sama kita perbaiki diri sendiri dulu.

God bless u and be blessing for many people!
Hormat saya,
Gabriel Latupeirissa

Komentar

rishena mengatakan…
btul itu,,

dlu g jg pnh mmbahas hal nyontek-menyontek yg akirny nanti ny akn merugikan byk org,,

aplg klo pjabat dpt nilai bgus dr nyontek,,

gmn mw maju indonesia klo "ijazah palsu" itu ad karena sikap qta yg menyalahgunakan kesolidaritasan persahabatan diskull,,

pkkny ny hidup ga nyontek!!
nugraha adi putra mengatakan…
iya juga sih.. banyak juga yang ngomongin koruptor inilah, itulah, oke gw ngaku gw pun termasuk salah satu dari mereka yang membenci koruptor juga, tapi gw musti sadar. gw sendiri udah bener juga kah..?
anastasia mengatakan…
terharu niyh membaca nya...

*ngerasa bersalah MODE ON*

hehehehe

lam kenal
nana mengatakan…
huu huu... bener tuh.... mending kita koreksi diri dan perbaiki diri sendiri dulu, sebelum habis2an maki2 and nge judge orang laen... saluuute!!
Geraldine mengatakan…
de,,, mana tulisannya lagi,,,
ga posting2 lagi,,,
artikel baru please,,


GBU
Aji mengatakan…
Gar...love your thoughts...great reflection and the way you express it. Proud of you, my dear !!!