Mengaretkan Diri

Senen kemaren saya ngumpul sama temen-temen kelas tiga SMA di Plaza Semanggi buat ngomongin perpisahan, rencananya jam 12 udah ngumpul dan dibilangnya sih jangan ngaret. Trus saya niatnya berangkat jam 10 pagi, biar nyampe kira-kira jam 11. Pas saya udah mau pamit, Mama bilang "G barengan Kakak aja?", yauda saya barengan Kakak saya jalan ke depannya, tapi harus nunggu berapa lama gitu, pokoknya jam 11 saya berangkat. Dan saya ketakutan terlambat, dan bener bus baru jalan jam setengah 12, nyampe sana jam 12 lewat, nunggu lift penuh mulu, pokoknya nyampe Solaria Rooftop jam setengah 1 siang. dan belom ada orang. Haha. Saya telefon temen-temen saya "Lagi di jalan", pasang eBuddy jawabannya "Lagi di jalan". Malah ada yang saya telefon dan jawabannya "Masih di rumah, yah Jib kalo tau lu udah di sana, gw temenin deh lu daritadi". Grrr...

Terus saya nunggu sampe 1 jam, kaya orang bego, ngliatin sedotan yang saya masukin keluarin masukin ke botol Sprite, dan liat efeknya, yang menurut saya cukup canggih soda itu bekerja. Trus mbak-mbak Solaria g sabaran gitu, sebelum salah satu temen saya dateng, bill-nya udah dikasih, abis saya bayar, saya gambar-gambarin tuh bill. Haha. Bener-bener g ada kerjaan.

Nah, yang saya mau bahas bukan tentang orang-orang yang ngaret, kalo orang yang ngaret sih mungkin ada halangan, bangunnya terlalu siang, ato apalah urusan mereka, tapi orang-orang yang sengaja mengaretkan diri karena tau bakalan ngaret. Emang sih orang Indonesia tuh susah banget untuk on time, dan udah identik sama ngaret. Tapi kenapa kebanyakan orang mikirnya "udah ah, ngapain berangkat cepet-cepet toh bakalan ngaret". Kalo semua orang mikirnya gitu, yah kapan citra orang Indonesia bisa bagusan minimal di kalangan orang Indonesia sendiri?! Trus saya mikir, sikap kaya gitu ngebuktiin beberapa sikap negatif yang ada di diri orang itu, yaitu:
Psimistis, belom nyampe udah bilang bakalan ngaret (walaupun bener), istilahnya belom berjuang udah nyerah duluan.
Egois, g mau berkorban buat orang lain, biarin orang lain yang nyampe duluan, supaya orang lain aja yang nungguin.
Gampang kepengaruh sama hal negatif, sebenernya dia bisa g ngaret, tapi kepengaruh lingkungan yang emang ngaret, makanya dia mengaretkan diri, sadisnya sih g punya jati diri. Hehe.
Terbelakang, pengennya nyampe belakangan, apa-apa maunya belakangan, kapan mau maju?!
G cinta Indonesia, udah tau Indonesia identik sama ngaret, usaha dikit kek buat perbaikin Indonesia. Hoho.
Sisanya silakan disimpulkan sendiri. Hehe.

Jadi, tenang orang-orang yang ngaret saya cukup mengerti Anda. Buat yang mengaretkan diri, kalo emang lu bisa g ngaret, tolong jangan mengaretkan diri. Semoga ada perubahan. Segitu aja.

God bless u and be blessing for many people!
Hormat saya,
Gabriel Latupeirissa

Komentar

SEXY NERD DINC'S mengatakan…
gabriel, OKE MARI KITA SEMUA BERUBAH LEBIH BAIK LAGI! LOL.
Bagus akhirnya sekarang gue tersadar. Tapi ga tau besok-besok. LOL.
diary harian mengatakan…
bis, kadang2 kita juga males nunggu tmen. rasanya g dateng dateng. oleh karena itu bnyak orang berfikir,lebih baik ditunggu dari pada menunggu.
makanya orang indonesia g maju-maju, caranya berfikirnya salah c.
hal yang kecil aja gak mau ngerubsh, spslsgi ysng besar??
rishena mengatakan…
walopun kdg g suka telad skul,,telad ngmpl osis,,tpi g mci lebih milih mnunggu drpd ditunggu,,tkdg klo ngmpl osis,selalu aj byk yg ngaret pdhl hari H th dh dkt bgt,,bhkn ketua acara ny itu lah yg ngarer,,ngaret dan telad brbeda,,klo telad ga sngaja,,klo ngaret otomatis sngaja,,