Something Doesn't Give Me Anything!

Heihai. Mau sharing aja nih, kemaren malem kan saya sharing-sharingan sama sepupu saya (salah satu orang terdekat yang tau banget tentang saya), terus pas masuk kuliah, topik kuliah juga ya ada sedikit membahas hal yang saya mau sharingin ini. Hal yang cukup esensial dalam hidup saya. Duileeeeeh berasa udeh cenggih. :p
Iyaaa jadinya saya jadi terpanggil, jadi pengen banget sharing ke banyak orang. Baca sampe abis yaaah baru nyimpulin. Huehehehe.

Kebanyakan orang kalau ditanya "Apaan sih yang penting di dunia ini? Apa sih yang pengen lo capai?". Jawabannya paling prototipe banget, ketebaklah apaan. Hahaha.

WAH! Saya bener-bener bersyukur banget dalam hal ini, ditempatkan dalam posisi saya sekarang ini. Mau cerita tentang latar belakang saya dulu nih, yang otomatis menjadi pengaruh besar dalam pola pikir saya, dan tentu juga seharusnya jadi pola tindak saya. Huehehe. Jadi gini...

Orangtua saya tuh adalah pasangan yang membangun rumah tangga-nya dalam usia yang sangat matang (bahasa kasarnya sih telat nikah, but actually not terlambat at all kalau dilihat dari kacamata yang beda. Hehe), dalam tingkat kemapanan yang matang juga. Si Papa yang udah matang, ketemu Mama yang juga matang, trus nikah, trus jadi deh keluarga muda yang super matang. Lagi-lagi mau pake bahasa kasar, ini keluarga jadilah sudah keluarga muda yang kaya raya.

Saya anak terakhir, saya lahir ketika kondisi ekonomi rumah tangga Papa Mama yang serba berkecukupan, bahkan kalau boleh dibilang, dikasih kepercayaan sama Tuhan lebih dalam hal ekonomi. Saya masih ingat, betapa "makmur"nya gudang mainan saya, hotel berbintang lima tempat saya belajar berenang, jalan-jalan ke negara ini, trus ke negara itu, dan berbagai "fasilitas" lain. Dan saya masih ingat juga, betapa banyaknya orang yang dateng setiap akhir pekan, untuk sekedar basa-basi sama Papa Mama, yang kalau boleh dibilang kasar, nggak mau pulang tanpa dapet "salam tempel".

(KOK KASAR BANGET SIH GAR? Ntar ada lanjutannya, kenapa saya berani bilang gini. Nikmatin aja dulu alur ceritanya yah. Hehehe)

Trus, yang bikin saya bersyukur bangeeettttt, dari kecil uang jajan saya nggak pernah gede (kagak curhat lho ini). Yang artinya, Papa Mama mau ajarin kalau mau sesuatu ya harus ada usahanya dulu, nabung kek, usaha kek. Dulu beberapa kali, saya "bantuin" Mbak beresin rumah, ntar dapet uang saku tambahan, nabung-nabung, beli apa gitu yang saya pengenin, gitu-gitu. Papa Mama mau ajarin, kalau nyari uang itu susah, dan Papa Mama bisa semapan (ekonomi) itu, karena mereka juga ada usahanya dooong. Dan tentunya mereka dapet semua fasilitas itu, dengan dibumbui modal yang namanya INTEGRITAS. Dan ini mahal banget harganya! Bahkan karena keputusan yang berintegritas ini, kehidupan keluarga kami berubah, tapi buanyaaak banget hal positif yang didapet dari yang namanya integritas ini. Sepengalaman saya, begini ceritanya...

Saya lupa, kalau nggak salah, tahun 1997, Papa memutuskan pensiun dini dari pekerjaannya di sebuah BUMN, karena (mungkin) beliau mau konsentrasi sama usahanya sebagai kontraktor (apa sih namanya orang yang suka bikin proyek segala macem bidang? udah anggep aja kontraktor dulu lah yah dalam tulisan ini. Hehehe). Trus sekitar awal tahun 1998, Mama juga keluar dari satu-satunya perusahaan provider telepon mobil pada saat itu, padahal megang jabatan kalau nggak salah orang kedua apa ketiga tertinggi di perusahaan pusatnya. Alasannya apa? INTEGRITAS! Karena perusahaan itu udah mulai main curang, dan Mama sebagai pribadi yang berintegritas nolak terlibat dalam kecurangan ini. Beliau memutuskan keluar deh. Dan mulai dari sini niiih serunya...

Tau dooong kejadian apa sih yang fenomenal banget di tahun 1998? Krisis Ekonomi toh, imbasnya of course kena ke rumah tangga Papa Mama juga. Boro-boro dapet pekerjaan baru, wong perusahaan-perusahaan malah lagi pada ngurangin karyawannya, pegimane cara mau nambahin satu karyawan, ya kali dah perusahaan mau ngebangkrutin diri sendiri.

Pada saat itu, saya melihat Mama ngatasin stress-nya dengan ngabisin waktunya dengan main lilin (kurang guna banget sih Ma sebenernya), atau bahkan main organ puji-pujian ke Tuhan (nah kalau yang ini sih guna Ma! Hehe). Saya masih inget, suatu siang tuh stok beras di rumah abis, dan pada saat timing yang udah Tuhan atur, saat itu juga temen Mama telepon, dan tau apa yang diomongin? Beras! Nah, trus tau-taunya sore itu, beras dari temen Mama itu dateng, dengan jumlah... tebak berapa jumlahnya? SATU TRUK GEDE, isinya beras semua! Issshhh saya merinding lho nulis ini. Haha.

Akhirnya dua tahun kemudian, Mama baru dapet pekerjaan kembali, walaupun dengan penghasilan yang tentunya jauuuhhh di bawah dulu. Dan bersyukurnya saya, sampai saat ini satu-pun proyek Papa belum ada yang terrealisasi. Kok bersyukur? Karena dari sejak tahun itu, Papa selalu bilang "Nanti kalau proyek Papa jadi, kita ke sini yah/ kita beli ini yah/ kita gini yah!". Akhirnya, ucapan-ucapan itu, yang mempengaruhi saya, tumbuh jadi seorang DREAMER! Yaaa saya bangga, saya nyebut diri saya "I am a dreamer!". Because of that reason, I never be affraid to put my cita-cita tinggi setinggi-tingginya. Thankyou Papa for encouraging me to dreaming first! :)

O iya ngomong-ngomong, selama ini orang-orang yang dulu sering dateng, masih pada suka dateng Gar?
Hahahaha jujur-jujuran aja nih, pas Papa Mama ada di roda bagian atas, wuidiiiih banyak lho yang nempel. Giliran jatoh (dari kacamata manusia), nggak tau deh pada ke mana, dan saya juga nggak peduli tuh mereka ke mana. Haha. Ketahuan deh, selama ini ngarepin apanya doang? Ketahuan deh, mana yang bener-bener relasi, dan mana yang bukan! Ketahuan deh, mana yang tulus, dan mana yang bulus! Oops! Hahaha. Buat saya sih, saya jadiin hal ini pelajaran banget buat modal hidup saya ke depan.

Trus juga saya bersyukur banget, pada masa-masa sulit Tuhan kasih saya anggota keluarga tambahan. Yaitu Mbak-mbak saya, yang dalam buku hidup saya, mereka berdua ada tempat khusus yang saya sebut sebagai pahlawan saya. Dari mereka, saya belajar kesetiaan. Dari mereka saya belajar tentang pengabdian. 37 tahun masa mengabdi bagi keluarga saya, dan satu lagi baru 15 tahun masa pengabdian. Bahkan saking setianya, mereka nggak bersungut-sungut, ketika Papa Mama belum mampu bayar gaji mereka, dan lucunya ketika gajian-pun, seringkali di beberapa titik waktu, di meja makanan nggak ada makanan, mereka beli pakai uang mereka sendiri untuk makanan kami semua di rumah. Merindiiinggg lagi saya nulis ini. Hahaha. Dan mau nangis, karena kangen mereka. Yang saya anggap nenek saya, yang 37 tahun itu, sudah dari tahun 2007 pensiun, ketemunya paling setahun sekali, pas lebaran doang. Yang 15 tahun, baru dari akhir 2010 kemarin sih, tapi udah kangeeennn. Saya selalu minta Tuhan untuk jaga mereka. I love both of them. Kata terimakasih tuh nggak cukup ngegambarin rasa terimakasih saya untuk mereka.

Pernah denger "friend in need is a friend indeed" toh? Ya! Saya bersyukur, saat ini I could proudly say, that I have a lot of friends (dalam artian semua orang-orang sekitar saya, yang saya bisa bilang friend indeed of course!). Mungkin kalau ada yang bilang, "Gary tuh tukang pilih-pilih temen!", ya alasannya mungkin ini, dan jadi pengaruh besar dalam kehidupan sosial saya. Orang-orang di sekitar saya mungkin kuantitasnya sedikit, tapi semuanya berkualitas! Thankyou for all of yooouuuuu! You are a God gift for me! Love you! :)

Bahkan saya mau cerita, kalau dilihat dari kacamata manusia, saat ini seharusnya saya nggak bisa kuliah di Desain Komunikasi Visual terbaik se-Indonesia, dengan biaya yang tinggi, dan pengeluaran yang tinggi juga untuk keperluan studinya. Gilak, nyokap bokap gue sekarang udah pensiun gitu, nggak ada pemasukan pasti. Lagi-lagi saya harus bandingin, kalau dilihat dari kacamata manusia, ini tuh salah orangtua, karena "keterlambatan" mereka nikah yang tadi saya cerita di paragraf atas-atas, jadi apa-apa nggak terencana dengan baik. Tapi yang ngatur ini kan bukan manusia, jadi sebenernya bukan itu! Ini semua karena ada satu figur yang sayang sama saya, makanya dari hal ini, semua saya boleh belajar banyak hal.

Nah, ini nih intinya yang saya mau share. Buat saya, nomer satu dalam hidup saya bukan UANG! Saya berani bilang kalau saya nggak takut keabisan uang, bahkan saya nggak takut miskin! Kenapa? Karena saya udah punya bukti, baik saat ngerasain hidup berkelimpahan, atau bahkan ketika kondisi diputer 180 derajat-pun, saya tetap terpelihara dengan baik. Siapa yang pelihara? TUHAN!

Pikiran sederhana saya sih, Tuhan bisa kok kasih saya uang (sesuai dengan rencanaNya tentunya), tapi uang nggak bisa kasih saya Tuhan, bahkan uang pernah kasih temen-temen palsu ke keluarga saya.

Trus hubungannya dengan pola pikir saya sebagai perancang grafis sih, tentu industri Desain Komunikasi Visual akan akrab dengan selera pasar, nah pilihannya ada dua mau teguh sama konsep sendiri atau tergiur sama uang. Dan dalam proses pembelajaran saya, tadi di kuliah, dosen juga bilang persis sama apa yang saya pikirin selama ini. Dalam hidup, yang di atas segalanya itu Tuhan, dan dalam desain yang ada di atas segalanya itu konsep. Pas banget timingnya. Baru semalem saya curhat ini sama sepupu saya, eh besokannya dilengkapin lagi. Tambah belajar lagi deh saya! TUHAN emang luar biasa!

Komentar

~ JNZ ~ mengatakan…
stubuh!!
eh tebak2 buah manggis dong, "mba-mba" itu yune sama mba wati ato bukan dek? hihihi

i'm also a dreamer dek... tapi tentunya background keluarga kita beda hihii... tapi crita soal mbak yang bahkan ngebantuin provide food on the table, sama banget, God sent my dad si Seh, yg beneran care ama bokap, jd dulu, seblom aku tinggal sama papa, ato bisa berkontribusi rumah tangga, si Seh slalu bantu beli dan masak makanan biar papaku bisa tetep makan, walaupun gajinya tertunda sekian bulan hihi...

tapi emang background parents, intentionally or not, selalu bikin kita belajar... aku belajar tar mau jadi orangtua yang gemar menabung dan investasi (since sepertinya none of my parents did hihi)...
smoga tercapai dreams kita ya dekkkk :) aminn!! love u!!
Geraldine mengatakan…
Huahahaha.. Inget banget itu aku, de.. Waktu itu pas krismon 1998, kita baru pulang jalan-jalan dari belanda n prancis.. dan itu pake duit pensiun dini papa itu.. hohoho.. beli tiket, belanja2 di sana, semuanya pake kurs dollar yang saat itu hanya Rp. 2500,-.. deng deng deng,,, pas balik ke Indonesia, harga rupiah jatoooh.. kurs dollar jadi 10 kali lipatnya.. huahaha,, kebayang dong, kita tekornya kayak apaan... hehhe.. tapi tetap bersyukur yah, De... Kita banyak belajar :)
Praise The Lord
Aji mengatakan…
So proud of you Gary. God always makes everything good and beautiful for all those who loves Him and are called according to His purpose...I love the explanation of what you learned out of life ( good times and bad)...only God can make you see that. Great blog Gary, love it ! and love your comments JNZ
Kara mengatakan…
Aaaaaah, merinding dan terharu bacanya. Seperti yg sbelumnya aku bilang dek, aku belajar banyak dari kalian hehehe.
Dari cerita2 jelas banget penyertaan Tuhan dalam kehidupan kita disaat suka dan duka kehidupan. Untuk kedepan-kedepannya, kita semua masih terus-menerus dibentuk tapi rasanya kita gak perlu takut karena Tuhan yang selalu menyertai kita hehehe. Thanks ya dek untuk sharingnya :')

Love you and God bless you all my sepupu-sepupu :* :)
buffyy mengatakan…
nice post!! :)